21 BULAN

21 BULAN

CAMPING PIJAR

Sejak memutuskan untuk mulai homeschooling twins, saya berjejaring mencari komunitas homeschooling terdekat. Komunitas yg saya ikuti ada dua : OASE (homeschooling Jakarta, ketemu setiap hari Rabu di daerah Cipinang, dicetus oleh Mas Aar dan Mbak Lala dari rumahinspirasi.com), lalu PIJAR (homeschooling Tang-Sel, ketemu setiap hari Senin di Neo Bintaro yg merupakan rumah pribadi Mbak Dian Novi, salah satu dedengkot PIJAR).

Untuk PIJAR selain bergabung di fanpage FB nya, saya juga join di grup whatsapp nya supaya lebih  update informasi2 pertemuan dan acara2 komunitas2 lain. Sedangkan untuk OASE, saya cukup menerima informasi dari FB, berhubung tempat kumpul nya jauh dari rumah dan aktivitas nya lebih banyak untuk anak umur SD keatas. PIJAR juga sih, mostly kegiatannya untuk anak2 SD ke atas, tapi di beberapa Senin saya tetap hadir kumpul untuk ajak twins ‘ngerecokin’ kakak2nya bermain. Hehe :p

Agustus kemarin saya ikutan camping FESPER 2015, dan kali ini ikut camping lagi yg diadakan oleh PIJAR. Karena tempat nya berbeda dan dekat, maka nya saya tertarik. Kali ini mengambil tempat di Edu Eco Tourism Sentul (daerah Gn. Pancar) hanya 1 jam dari Ciputat dengan kepadatan kendaraan di hari Sabtu. Kenapa PIJAR memutuskan camping disini? Pertama karena Cibodas Golf Park yg kebanyakan orang2 camping lokasi nya terlalu jauh (2 jam kalau macet di Pasar Cianjur), panitia juga mostly Ibu2, dan gak ada kali besar yg jarak nya dekat dari tenda. Tapi, minus nya di Eco Edu Sentul adalah jalan dari parkiran mobil ke tenda lumayan melelahkan.. walaupun udah ambil shortcut, kalo sambil gendong twins dan bawa barang2 yaa.. lumayan bikin megap2 juga. Dan jalan menuju ke Eco Edu dari jalan raya nya terjal banget.. sempet deg deg ser waktu turunan dan juga nanjak pas pulang.. tapi Alhamdulillah lancar terlewati. Ada abang2 setempat yg nawarin untuk disetirin nanjak kok.. jd moms yg mungkin ragu bisa minta tolong mereka dan kasih duit seikhlas nya.

20151101_111629

jembatan goyang penghubung parkiran dan lokasi Eco Edu ^^’

 

Kami sampai tenda jam 1 siang, langsung taro2 barang dan set-up kasur angin, lalu suapin anak2 makan siang. Untuk makan siang pertama, kami diharuskan bawa makanan sendiri… jadi sambil suapin anak2 kami juga sekalian makan macaroni schootel yg sudah dimasak Yanti (babysitter) dari rumah. Setelah Zuhur dan leha2, panitia meminta kami kumpul di aula untuk perkenalan. Ada 1 keluarga yg berasal dari Bandung (bukan member PIJAR) sampai bela2in ikut lhoo. Selain kenalan sesama peserta camping, kami kedatangan tamu dari komunitas pencinta reptil cabang Depok, namanya Mas Suluh. Dia mengenalkan 1 ekor ular sanca peliharannya yg berusia 5 tahun dan 1 ekor biawak, namanya Baron dan Darma. Mas Suluh menjelaskan banyak hal tentang reptil, dan kakak2 antusias mendengarkan, pegang2 Baron & Darma, bertanya ini itu. Ibu2 nya? Duduk manis aja di pojokan2 aula.. gelii mau deket ular sama biawak nya ragu2. Hahahaha.

20151031_141325

ular 1

Twins sempat mendengarkan namun ke-distract waktu lihat ada kakak yg main badminton. Seperti biasa nya mereka penasaran, mendatangi kakak2 tersebut dan minta pinjam raket serta cock nya.

20151031_193042

Setelah selesai sesi perkenalan, kami kembali ke tenda untuk solat Asar. Sebelum nya saya menyusui Kalyla di atas hammock. Nikmaat banget.. diayun2, semilir2 angin, sambil menatap pepohonan pinus. Pemandangan yg langka saat menyusui 😀 Namun ketika baru mau merem, rintik hujan mulai berjatuhan.. Alhamdulillah hujan! Saya kembali ke tenda dan lanjut menyusui Malika sambil mendengarkan tetesan hujan dari dalam tenda. I love it! Namun kenikmatan tersebut mulai terganggu ketika air hujan mulai memasuki tenda kami. Rupanya tenda yg kami tempati adalah tenda single deck, padahal seharusnya untuk musim hujan seperti ini dipasang yg double deck.. jadi hujan gak tampias dan air juga gak rembes ke lapisan dalam tenda. Panci, rainboots twins, baskom.. semua dikerahkan untuk menadah hujan. Saat panik krn wadah mulai penuh namun hujan sepertinya malah makin deras, saya mulai chat di grup camping untuk mengabari.. rupanya ada beberapa tenda yg senasib seperti saya. Hahahah. Ternyata pihak eco edu juga melempar sewa tenda ke pihak lain dan mereka baru tahu kalau tidak semuanya dipasangkan double deck tent.

20151031_160323

Ah well.. sambil menunggu hujan reda, karena dingin dan rasa ingin mengunyah muncul, saya minta Yanti untuk masak indomie. Mumpung Malika masih bobok dan Kalyla lg anteng youtube-an.. kami menikmati hujan sambil ng-Indomie. Aaah.. nikmat Tuhan mana lagi yg kau dustakan? :p

20151031_164757

1,5 jam berlalu dan hujan mulai berhenti, kami keluar dari tenda pindah sementara ke aula karena pihak eco edu mau bertanggung jawab untuk membersihkan genangan air di dalam tenda. Mereka juga memberikan bonus matras tipis untuk menutupi bagian lantai tenda yg basah. Good. Semoga kalaupun hujan lagi, tidak sederas sore tadi.

Pe-er banget lagi adalah tiba2 air mati ketika jam mandi sore. Untungnya twins sempat mandi dengan air dari ember yg sempat terisi walaupun hanya dapat beberapa kurang lebih 8 gayung.. tapi cukup. Kami yg dewasa harus menunggu sampai lepas magrib, baru bisa mandi, itupun airnya keruh karena tadahan air hujan yg tadi sore.

Selesai makan malam dan mandi, kami menuju lapangan untuk acara api unggun. Sepertinya ini api unggun kedua saya setelah entah berapa belas tahun lalu saya api unggun. Waktu FESPER tidak sempat ikut api unggun karena hujan dan ketika dimulai, twins sudah ngantuk dan mulai rewel minta nenen. Asik banget yaa.. api unggun ditemani jagung, kacang, ubi rebus, teh kopi hangat.

20151031_205529

Keesokan hari nya, kami turun ke kali, main air, dan sekalian mandi disana. Happyyy bgt bocah walaupun ‘on’ nya lama karena bangun tidur gak lama langsung diajak turun sungai. hehe. love it!

mtf_zYyZk_680.jpg

sungai 1

Setelah merasakan camping 2x, jadi addict camping lagi. Tapi selanjutnya cobain ditempat yg berbeda lagi.. hmm… Cikole sounds good! 🙂

PERIHAL MENYAPIH. ewk.. FAILED lagi! :p

Dari yg awal nya mau sapih di umur 18 bulan, lalu mundur 21 bulan.. namun ternyata Ibu belum siap mental untuk menyapih twins. Semakin niat nyapih kok malah makin sering mereka minta nenen ya? Pernah sekali Kalyla kebangun malem2.. otomatis Ibu langsung ikut bangun dan nawarin nenen sebelum dia mewek nyariin dan malah bangunin Malika. Tapi tumben malam itu, dia hanya kebangun, liatin nenen Ibu.. terus malah pilih tiduran di sebelah bapake. Haduh.. rasanya hancur hati ku.. merasa tidak dipilih dan dibutuhin.. lebay ya? iya banget.. hahahaha.. tapi itu yg dirasakan.. Nah.. belom siap nya Ibu ya mungkin menghadapi perasaan ini ya. Stralah… biarkan nanti tunggu waktunya saja anak2 siap dan Ibu juga siap.. semoga tidak lebih dari usia anak 2.5 tahun ya.

mtf_zYyZk_628.jpg 

LIBURAN KE JOGJA DAN BALI

Dalam rangka menghadiri pernikahan Om nya si kembar, kami sekeluarga alaium gambreng terbang ke Jogja. Padahal rencana awal mau road trip ya, tapi sayang sekali Oma posesif ngotot melarang kita road trip karena khawatir anak2 capek. Yasudah.. setelah dipikir2 bener juga sik.. bisa tepos pantat emak sepanjang jalan nenenin.. tidur.. nenenin lagi. hahahah. Mungkin kalo sudah lepas nenen, akan lebih mudah ya.

Anyway, perjalan berangkat berlangsung smooth.. gak pake delay (ya iyalah wong first flight), gak pake mewek2 juga di pesawat. Sampai Jogja kita langsung sowan ke tempat rumah mertua ku di Pogung. Selesai tegur sapa dengan famili dr penjuru Jawa dan Sumatra yg mulai berdatangan, kami check in di tempat menginap pilihan suami “The Kharma Villa”. Lokasi nya persis di belakang Hotel Hyatt, venue pernikahan adik ipar ku. Jadi gak repot bolak balik dan harga nya pun sama dengan booking 3 kamar di Hyatt. Tapi lebih spacious dan ada private pool nya pula. Acara Sebelnya pas acara ini, Ibu sakit perut gara2 makan gudeg. Jadi kurang khidmat mengikuti rentetan acara karena harus bolak balik WC dan badan lemes. Belom lagi Kalyla yg gak berhenti2 lari2 didepan rumah.. capek boook ngejarinnya.. karena khawatir banyak motor seliweran.. hahaha. Setelah akhirnya dia lelah dan ngantuk, pas acara selesai dan kita pamit balik ke villa.

10 Oktober ini sepertinya memang lagi banyak event di Jogja, dari yg konser jazz dan acara2 pernikahan juga dimana2. Banyak bus2 bertuliskan keluarga CPP X, CPW Y.. jalanan pun menurut make up artist yg aku panggil ke villa maceet dimana2. Acara akad berlangsung pagi hari dan resepsi  nya malam hari. All went well.. sampai akhirnya tiba lah jam resepsi.. jam 7 malam dong ya.. jam twins bobok. Kebayang ya bok.. pake baju pesta ribet2.. dendong.. plus harus meladeni 2 bocah yg rewel krn ngantuk. Dua dua nya mau nya digendong Ibu! jadi yaa foto keluarga di pelaminan, begini deh jadi nya.. Ibu harus gendong bocah 12kg dan 10 kg plus senyum simpul plus nahan berat.. pas di jepret.. melorooot bocah nya. 😀

yudirivani reception

Selesai dr acara resepsi, hari Minggu pagi nya kita goler goler di villa sebelum check out dan pindah hotel. Tentunya menikmati fasilitas ya krn dr kmrn sibuk acara gak sempet bernang. Selesai bernang2, karena weekend jadwal painting, kita painting juga dong. Nahh sorenya, sepupu nya twins yg memang tinggal di Semarang dan lagi main ke Jogja krn ada sodara nya yg nikahan juga, lagi ulang tahun yg pertama. Tema nya pink flamingo! Pada betah banget ya tidur2an di ban renang besar bentuk flamingo.. emak nya aja yg ketar ketir takut kempes karena harus menampung 3 manusia yg kalo ditotal 100kg beratnya. hahahah. It was a very fun afternoon.

20151011_170403

20151011_171411

Keesokan hari nya, kita first flight lagi menuju Bali. Sampai di Bali, seusai sarapan, kita langsung menuju Bali Zoo. Nothing much to tell sih disini, aku pilih kesini karena penasaran belum pernah. Hewan2 nya tidak sebanyak Bali Safari.. well maintained. Tapi ya that’s it. 🙂

Hari pertama menginap di Dura Villa.. sembari ngecek keadaan villa kita dan cobain sofa lounge baru :p banyakan goler2 nya sih disin mah.. gak ngapa2in krn males kemana2 juga.. mau santai2 sama twins.

20151012_134328

Lalu keesokan hari nya pindah ke Karma Kandara di Pecatu. View nya memang bagus banget ya dr main pool nya.. tapi ntuk servis.. mereka kurang deh.. masih oke-an Dura Villa (yaaah.. dia jualan :p ) but seriously, untuk harga segitu… masa kita disuruh nunggu lumayan lama waktu check in karena kamar nya belum siap. Padahal kita dateng jam 4 lho.. dan check in time kan jam 2. Well, dapet free drink di cafe nya tapi tetep lah.. gak worth. Belom lagi villa kita sempat dikunjungi 12 ekor monyet yg serem2 banget dan ngambilin stok makan kita plus ngempesin ban renang anak2. Kebetulan saat itu kita lagi ke pantai dan Mama ku sendirian di kamar. Kebayang dooong paniknya kayak apa ya si Mamah sendirian dan dikunjungi 12 monyet tersebut. Memang ada notice kecil di meja makan.. dan kita tidak ada yg baca. Tapi harusnya mereka inform juga ya pas check in kalo harus selalu menutup kamar.

20151014_152858

Terus di saat kita menginap, lift menuju pantai juga sedang rusak. Jadi kita harus pindah dulu ke Finns Beach Club dengan mobil dan tangganya disana lebih banyak.. (capeeek… sambil gendong bayi kan). Untung nya di hari terakhir lift nya sudah bener, jadi masih sempet cobain lift nya Karma dan menikmati indah nya Karma Beach. I personally like Karma beach than Finns ya. Selain tidak harus naik turun tangga lagi setelah keluar lift dan menuju lift, tempat nya juga gak se-panas Finns.

20151014_093214

anytime anywhere nenen ( @ Finns Beach Club)

20151015_073139

onti Rimas & Malika main pasir di Karma Beach

Jadi kalo ditanya score Karma, I’d give 7 for service and its remote location (supir uber banyakan nolak nya kalo suruh jemput disini), 8 for the pool. room, lift, beach, f&b, dan 5 for the monkeys! After all, kids were so happy. 🙂

20151014_065640

20151013_164218

 

20 BULAN

20 BULAN

Di bulan kedua puluh ini, yg bertepatan dengan bulan September 2015, adalah bulan dimana aku ikut dua training sekaligus di minggu yg berdekatan pula. Hal ini aku lakukan dalam rangka memantapkan hati untuk homeschool anak2… plus belajar jadi orang tua yg lebih baik (menurutku) tentunya.

TRAINING SATU : MONTESSORI

Setelah selesai membaca buku Ayah Edy, dan ikut webinar homeschooling yg diselenggarakan www.rumahinspirasi.com , aku lanjut baca beberapa buku yg direkomendasikan Mas Aar. Salah satunya adalah Cinta yang Befikir karya Mbak Ellen Kristi dari Semarang. Cari-cari di Gramedia kok gak ada, ternyata setelah email Mas Aar, dia hanya jual via FB Charlotte Mason Indonesia. Siapa pula itu Charlotte Mason ? yg pasti gak sodara-an sama Marilyn Manson ya kawan.. :p Charlotte Mason adalah salah satu educator ternama dari Inggris di abad 20-an yg merubah system pendidikan pada umumnya di Inggris menjadi apa yg disebut pendidikan berbasis anak dari ide2 yg hidup (living ideas) yg dikembangkan dari buku-buku ‘hidup’ yg diharuskan dibaca.. dan dari berbagai hal lain sih.. gak semata2 baca buku saja ya.

Nah, dari buku Cinta yg Berfikir ini, aku jadi tau banyaaak banget metode pendidikan yg ada di dunia ini. Salah satu yg aku naksir (dan aku rasa paling nyaman untuk PAUD) adalah Montessori. Pasti udah banyak yg denger lah ya kata Montessori. Tapi sebenarnya itu apa.. mungkin ada yg belum tau.

Montessori adalah nama dari seorang Ibu2 keren abad 18 bernama Maria Montessori. Dia perempuan Italia pertama yg masuk fakultas tehnik dan lanjut kedokteran (jadi jaman dulu gak boleh tuh perempuan sekolah tehnik atau kedokteran macem sekarang). Setelah selesai kuliah2nya, beliau mengembangkan metode pendidikan yg awalnya diperuntukkan bagi anak-anak yg punya kesulitan belajar agar mereka dapat mengikuti sebagaimana anak2 normal lainnya mampu ikuti.

Singkat cerita, setelah perjuangan cukup panjang dan pertentangan dari sana sini, metode Montessori ini akhirnya diterima oleh dunia dan di adaptasi dimana2.. termasuk Indonesia. Tentunya dengan penyesuaian budaya setiap Negara ya, gak saklek seperti yg aslinya.

Setelah browsing2, sampailah aku pada website http://www.rumah-montessori.blogspot.co.id. Yang menurutku penjelasannya cukup lengkap tentang Montessori dan ada training2nya pula! Karena antri, aku dapat spot training basic Montessori di bulan September ini. Training nya berlangsung di daerah BSD 3 x setiap hari Minggu jam 8 pagi – 4 sore (yep, that long, karena banyak bgt materi nya). Sebelum training aku sempet baca buku Metode Montessori yg terjemahan, tapi kok ya membosankan dan mungkin karena terjemahan jadi aneh tata bahasanya. Dengan training ini, jadi di-clear-kan semua yg abu2 dan membingungkan. Mbak Ivy, trainer sekaligus owner dari Rumah Montessori ini, asik dan detail banget ngajarinnya, beliau pengalaman berkecimpung di dunia Montessori juga udah dari awal 2000-an. Mulai dari sejarah Montessori, sampai ke praktik2 kegiatan nya dari Exercising Practical Life (EPL), Sensorial, Language, Culture, dan Math.. lalu penjelasan mengapa harus begitu penataan nya, duduk nya, cara penjelasannya juga dijabarkan.. dan bikin aku makin suka sama metode Montessori ini. Each explanation has its own meaning and reason for the sake of child’s future! Baik kesehatan, tingkah laku, pola fikir, dll nya… Mbak Ivy juga kasih file lengkap panduan mempraktikan Montessori beserta foto2 dan pengembangan aplikasi nya. Ihiiy… bisa lah ini Montessori at Home 😀

Nah kalo ini foto saya yg dengan bangganya berhasil susun2 knobless cylinders semua jenis :p Ternyata susah yaaa… aku aja dengan penuh kesabaran dan keseriusan nyusunya supaya gak jatoh, gimana anak2 coba..

 mtf_zYyZk_529.jpg

TRAINING DUA : PPOT (Program Pelatihan Guru dan Orang Tua) 1 SEKOLAH AL-FALAH

Mungkin jarang ada yg dengar tentang Sekolah Al-Falah yg berlokasi di Ciracas ini. Saya juga tau sekolah ini dari teman SMA saya yg semua anak nya, keponakan2 nya disekolahin disini dari bayi (iya dari bayi umur 1.5 tahun udah sekolah). Google-google tentang sekolah ini juga yg ketemu cuma video youtube jadul tentang profil Sekolah Al-Falah, sama review dari salah satu orang tua yg anaknya sudah sekolah disini di blog nya. That’s it! Untungnya ulasan si Ibu ini membuat saya jadi makin penasaran sama sekolah ini dan sampe aku mampirin bulan Desember 2014 lalu. Kenapa bikin penasaran ?

Kalau lihat gedung nya, memang gak se-fancy Cikal, Highscope, atau sekolah mahal lainnya ya. Plang nya aja jadul, gedungnya biasa aja, fasilitas nya juga, tapi aku tau mainan2 yg ada di rak2 ruangan toddler itu gak ada yg murah. Mungkin kalau dari segi fasilitas VS harga bulanan dan uang pangkal nya sih.. gak sebanding ya. Tapi begitu lihat bagaimana metode nya, guru2nya, happy faces nya anak2… hmm okay.. ini rupa nya yg bikin mahal.

Guru2nya tidak ada yg berteriak, nada tinggi, muka kesal, capek.. you name it lah. Semua full senyum selama mengajar dari jam 7.30 pagi sampai jam 13.30 (bahkan ada yg extend sampai jam 4 -5 kalau anak nya belum dijemput).. kepeduliannya bener2 tampak dari hati karena mereka bener2 care sm murid2nya.

Karena makin penasaran, kok bisa ya mereka berlaku seperti itu setiap hari nya? Akhirnya aku decide untuk ikut PPOT nya. Agak pricey sih menurutku, tapi sangat worth terutama untuk ortu2 yg haus akan pendidikan MENJADI ORANG TUA. PPOT ini ada tujuh tahap… semua harus berurutan diikuti dan tidak boleh bolos sehari saja.. bila bolos atau izin tidak ikut karena hal penting.. maka harus ulang dari hari pertama training setiap level nya. YEP! Segitu tegas nya. Sebenarnya aku sudah daftar untuk Maret 2015 lalu, tapi karena hari kedua bentrok dengan training kantor yg tidak bisa ditinggalkan, aku harus ulang lagi dan baru dapat spot di bulan September 2015 ini.

Untuk PPOT 1 kali ini tentang 18 SIKAP YANG DITERAPKAN DI SEKOLAH AL-FALAH. Kebetulan teman-teman seangkatan aku ada beberapa orang tua murid yg anak nya disekolahkan disini (FYI, ortu murid diwajibkan ikut PPOT 1 sampai PPOT 3) dan guru-guru dari Semarang, Padang, dan Tasikmalaya serta beberapa calon guru Al-Falah yg sedang di tahap pelatihan. FYI lagi, awal2 buka, sekolah al-falah ini dianggap nyentrik dan aneh, tapi sekarang2 ini malah banyak sekolah dari banyak daerah di Indonesia dikirim untuk ikut training dan Ibu Wismi (selaku kep-sek nya) sering dimintakan pendapat usulan kurikulum oleh Dikbud.

Apa saja 18 sikap itu ?

  1. Hormat
  2. Jujur
  3. Mutu
  4. Bersih
  5. Kasih Sayang
  6. Sabar
  7. Syukur
  8. Ikhlas
  9. Disiplin
  10. Tanggung Jawab
  11. Khusyu
  12. Rajin
  13. Berfikir Positif
  14. Ramah
  15. Rendah Hati
  16. Qonaah
  17. Taqwa
  18. Istiqomah

PPOT 1 ini berlangsung selama 8 hari Senin – Kamis jam 8 pagi sampai 17.30 (lama yaaaa..). Senin sampai Rabu bahas sikap-sikap tersebut, sehari 4 sikap, hari Kamis nya tadabur Quran atas ke-sembilan sikap yg sudah dipelajari selama 3 hari. Kenapa lama? Karena kita berdiskusi dari jam8-10 lanjut break, lalu observasi ke ruangan belajar sampai 1130, lanjut diskusi lagi tentang hasil observasi sampai jam 1330, lalu ishoma, lanjut main peran dan mencari aplikasi ketiga sikap saat main peran, dan terakhir diskusi lagi atas pengalaman main peran tersebut. Jadi kita paham betul makna dari setiap sikap tersebut. Setiap orang ditanya “apa sih sabar?” dan pengertian setiap orang kebanyakan berbeda.. dan malah jadi bingung sendiri karena mungkin ada yg selama ini salah menafsirkan kata tersebut. Kenapa bisa gitu? Karena jaman sekolah kita, guru tidak pernah mengupas pengertian per kata.. hanya sekedar menggunakan tanpa tau pasti apa makna nya. Gawat ya? 😀

Oh ya, mugkin ada yg bingung, main peran apa sih? Di Sekolah Al-Falah ini ada beberapa sentra bermain.

  1. Main Peran Besar (anak2 berperan seperti kita kalau main teater)
  2. Main Peran Kecil (anak2 menjalankan boneka kecil sesuai peran nya, seperti puppet show)
  3. Iman dan Taqwa
  4. Balok
  5. Alam
  6. Persiapan
  7. Seni

Setiap sentra ada satu guru yg bertanggung jawab penuh. Setiap tingkatan kelas (baby house, pre-school, tk A, tk B) di-rolling satu hari satu sentra. Dan mereka theme based, setiap minggu nya ada tema yg dibahas lalu dikaitkan dengan saat mereka berada di sentra tersebut. Al-Falah tidak memerintahkan anak2 untuk BELAJAR.. tapi BERMAIN.. karena seumuran PAUD memang BERMAIN yg dianjurkan. Disamping lebih menyenangkan.. BELAJAR MELALUI BERMAIN juga lebih mudah meresap dan diingat anak2. Setelah selesai bermain, selalu ada JURNAL.. dimana anak2 me-review balik apa yg sudah dilakukan sepanjang bermain di sentra.. apa yg didapat.. ada yg harus di’luruskan’ kan bila ada masalah dengan teman nya saat bermain.. dsb. Oh ya, selain Jurnal setelah sentra, pagi sebelum mulai juga ada Jurnal Pagi. Dimana anak2 diminta menggambar apa yg dirasakan atau dilakukan sejak setelah pulang sekolah sampai datang ke sekolah lagi. Karena anak2 masih polos dan jujur, jurnal pagi ini sangat menggambarkan suasana hati anak2, walaupun gambarnya awut2an dan cenderung abstrak.. saat guru minta dijelaskan.. anak2 lebih terbuka bercerita. Biasa nya dr jurnal pagi ini, akan ketahuan bagaimana keseharian anak2 dirumah.. apakah yg berjalan di sekolah dijalankan juga oleh ortunya dirumah.. atau ada hal2 yg bertentangan dan tidak sejalan? Bila ada yg menyimpang, guru akan lapor ke kepala sekolah dan kepala sekolah akan meluruskan hal ini ke orang tua. Segitu ‘memanusiakan-anak’ nya sekolah ini.

Lalu, penataan mainan2 dan beberapa peraturan di sentra, mengadaptasi metode Montessori. Nah makin cocok kan dengan metode PAUD pilihan saya untuk homeschool anak2 :p Seperti :

  1. Sharing
  2. Tidak berlebihan / ambil secukupnya
  3. Setelah selesai bermain A, harus dirapihkan dulu baru boleh main B
  4. Beres2

Berkesan sekali PPOT 1 ini, saya jadi tau mengapa guru2 di Al-Falah bisa se-angel (malaikat) itu, karena mereka konsisten menjalankan ke-delapan belas sikap Al-Falah tersebut. Dan dengan ada nya PPOT berkala dimana para trainee melihat langsung proses pendidikan nya, maka guru2 juga harus menampilkan ke-delapan belas sikap tersebut dong.. jadi self correction nya jalan banget.

Selain 18 sikap ini, selama training tentunya saya manfaatkan juga untuk bertanya pada para trainer tentang masalah2 saya dirumah yg berkaitan dengan tumbuh kembang, pola asuh dan parenting. Karena mereka sudah banyak bertemu dengan berbagai macam karakter anak dan orang tua serta bagaimana keseharian dirumah pastinya. Solusi2 tersebut saya praktikkan dirumah dan Alhamdulillah so far berubah perlahan.. asal sabar dan konsisten.

Saya jadi tertarik lanjut ikut PPOT 2 dan 3 tentang kecerdasan anak dan tumbuh kembang anak. Itung2, SEKOLAH JADI ORANG TUA 🙂

Ini foto2 saya dengan teman2 seangkatan PPOT 1 . Yg ditengah (kerudung oranye) adalah Bu Wismi, kepala sekolah nya.. salah satu wanita yg jd aku adore karena keteguhan hati dan perjuangannya untuk pendidikan di Indonesia.

PPOT 1

19 BULAN

19 BULAN

MULAI SAPIH GAK YA?

6 bulan menuju masa penyapihan, dan saya juga masih belum redho untuk mulai weaning. Hahaha. Kalau kata Ibu ku “ anak2 mu bakal susah di sapih kalo ngeliat mereka selama ini kayak gitu nenen nya “ (red : masih sering intensitasnya). Tapi kalo setelah aku baca2 dan dengar cerita2 Ibu lain ttg bagaimana mereka weaning, paling halus ya weaning with love itu ya. Jadi gak perlu melarang mereka untuk nenen, atau kasih brotowali ( rempah pahit yg dioles ke puting supaya anak nya gak mau nenen lagi), atau tidak diperbolehkan nenen langsung, karena anak bisa demam, marah2/rewel, gak bisa tidur, dsb.. dan mungkin aku nya juga gak tega.

Jadi from now on, aku mencoba setiap malam disaat nenen menjelang tidur.. disela2 sebelum bedtime stories dan berdoa, aku coba jelasin ke mereka kalau mereka sudah besar dan sudah saat nya mengurangi nenen. Dan digantikan dengan susu kotak yg sudah mulai aku berikan satu bulan terakhir ini. Teruuss aja diulang2 kasih pengertian tersebut. Katanya sih ada beberapa yg berhasil tanpa drama2 walaupun mungkin akan makan waktu dan bakal terus menyusui sampai lebih dari usia 2 tahun. Kita lihat nanti ya.. doakan moms! J

LATIHAN MINUM DARI GELAS

Rencana nya mulai usia 18 bulan bakal mulai potty training, makan nyendok sendiri, dan belajar minum dari gelas. Tapi kok rada pe-er ya membayangkan ribet nya potty training.. karna aku lihat anak2 belum responsive terima instruksi. Jadi diundur lagi deh potty nya ke umur 21 bulan nanti. Sekarang fokus untuk bisa makan dan minum mandiri

Makan nyendok sendiri, sementara aku lakukan kalau aku hari itu lagi gak ke kantor dan untuk sarapan saja. Karena kalau toh yg masuk ke mulut vs yg terbuang masih banyakan yg terbuang, mereka masih kenyang nenen juga (setelah bangun tidur, mereka pasti nenen sebentar sambil nunggu fase ‘ngumpulin nyawa’). Dan kalo pagi, kan lantai belum di sapu si mbak ART, jd waktu selesai makan, langsung bisa dibersihin gitu :p Menu yg aku kasih juga yg pasti mereka suka kayak roti selai, pisang kasih keju/meises, pasta aglio olio, bihun goreng, omlet keju. Aku pakai bowl yg ada perekat supaya nempel ke meja (merek BOON) dan ada lidah nya di tepi mangkok jd gak terlalu berantakan jatoh2. Pernah beli merek lain yg juga ada perekatnya, tapi kurang nempel jadi masih bisa ditarik anak2 dan tumpah semua lah itu makanan. So far mereka suka ya.. mungkin keinget pas dulu awal2 BLW.. beda nya ini pakai garpu/sendok. Kadang masih aku bantu untuk nusukin atau ngambil sendok nya, tapi most of the time, mereka enjoy sarapan seperti ini J Aku gak berharap yg masuk ke mulut banyak ya.. karena mereka menganggap ini seperti bermain dan aku juga gak ngoyo bakal makan banyak. Dikejar nya pas makan siang dan malam :p Tetep dibawa santai dan ikuti mau mereka.

Untuk belajar minum sendiri, waktu awal mereka mulai MPASI, aku beli BEABA 3in1 (dot, sipping, gelas). Sesuai fase nya, awal2 aku kasih pakai dot, lalu bertahap Oktober 2014 saat mereka umur 9 bulan dan mulai bisa menyedot, aku ganti pakai sipping, dan beli botol baru lagi merek OXO yg ada sedotan nya. Lalu sekarang karena mulai suka minta ikut2 Ibu minum dari gelas, aku coba buka lah tutup cup nya baik yg BEABA 3in1 atau pun yg OXO. Tapi ternyata malah air minum nya banyakan yg tumpah dibanding yg keminum, anak2 keselek krn mungkin terlalu banyak air yg masuk, dan baju pun basaah.. 😀 Babysitter ku nyaranin aku coba beli PHILIPS AVENT GROWN-UP CUPS. Anak asuh dia sebelumnya pakai itu juga waktu belajar minum dr gelas, dan lumayan jd gak repot. Twins kan masih suka terlalu miringin gelas nya saat minum ya, nah keunggulanya AVENT ini dia bisa seolah2 minum dr gelas dan walaupun terlalu miring saat mau minum, tetep gak tumpah karena ada tutupannya. Aman deh airnya gak tumpah2, baju gak basah, anak2 gak kesedak karena ‘arus air’ nya gak terlalu besar.

twins and grown up cups

Tapi tetep ya aku ajarin mereka pelan2 dan berulang2 “tidak perlu terlalu miring nak, air nya tetep keluar kok” . Karena penasaran kok bisa gak tumpah dan airnya bisa keluar sedikit2, aku browse2 lah.. nemu penjelasan ini :

Gelas minum revolusioner SCF782/00 dari Philips AVENT membantu masa transisi anak untuk dapat minum layaknya orang dewasa, tanpa berantakan. Katup anti tumpah yang unikdan dapat diaktifkan dengan sentuhan bibir anak dan memungkinkannya untuk minum dari seluruhs isi gelas, seperti halnya gelas orang dewasa

Transisi mudah untuk minum seperti orang dewasa

  • Minum dari seluruh sisi gelas, layaknya gelas orang dewasa
  • Tanpa corong dan sedotan
  • Pegangan untuk melatih anak memegang gelas

tutup avent

Katup anti tumpah yang unik

  • Katup yang diaktifkan dengan sentuhan bibir mendukung proses pembelajaran anak untuk dapat minum seperti orang dewasa (jadi pas hidung anak menekan katup nya, air baru keluar, ternyata begitu cara kerjanya )

katup anti tumpahKelebihan lain grown up cups ini, seperti produk2 Avent yg lain, semua bagian bisa dicopot2in satu dan dibersihkan. Jadi gak perlu khawatir bau lembap jijik gitu deh. ❤

Anyway, karena 19 bulan ini, pas di bulan Agustus, jadi foto 19 bulan kita di deket tiang bendera, pakai baju warna merah putih :p MERDEKA!

17-an 2015

18 BULAN

IDUL FITRI 1435H, 2 MINGGU TANPA BABY SITTER

Longkap dulu ke bulan kedelapan belas ya 🙂

Pastinya bukan aku aja ya yg mengalami hal ini. Semua Ibu2 yg gak ambil infal pasti mengalami serunya tanpa baby sitter dan ART selama 1-2 minggu saat lebaran. Satu anak saja udah repot, apalagi twins. Hahaha. Aku gak perlu cerita betapa repot nya.. karena semua sudah terbayang sendiri. Disini aku pengen cerita nyesel nya aku waktu pertama kali bentak Kalyla.

Sebelumnya aku ceritan dulu keadaan dirumah. Aku dikasih tinggal dirumah Ibu dan Ibu ku juga tinggal bareng aku. Emak ku ini hampir mendekati OCD, yg gak bisa lihat rumah berantakan atau kotor dikit (maka nya aku gagal BLW). Suami ku bukan tipe yg family guy.. tapi tipe standar Bapak2 yg kalo anak nya rewel dikit langsung dikasihin ke istrinya, lebih banyak mantengin gadget drpd anak2, dan paling ogah gantiin pospak kalo anak2 pup 😀 . Untung nya selama lebaran ini, Emak agak lebih toleransi sama kotor2 jadi kalau makanan2 jatoh saat anak2 sedang makan, gak langsung ribet “ndhok.. bersihin dong.. ndhok.. jatoh tuh nasi nya.. duuh ini kok remah2 dimana2 sih … bla bla bla” which is good! :p Ibu yg super hobi menyapu, bertanggung jawab untuk sapu pel tiap pagi. Aku tanggung jawab piring gelas kotor dan baju2. Suamiku urusan kendaraan, angkat2 barang berat, dan jagain anak2 kalo aku sedang mandi atau solat. Untuk nyuci dishes, aku sudah terbiasa dan gak keberatan, lalu untuk laundry juga tinggal masukin mesin cuci dan pengering. Tapi ternyata tetep capek juga karena juga harus suapin, jagain anak2 ku yg Alhamdulillah sehat dan super aktif naik turun tangga-sofa-tv cabinet .. apapun yg bisa dipanjat, main kotor2an di taman, nyemplung kolam ikan, dsb dan masih intens MENYUSUI.

Sampai akhirnya di satu titik, seminggu setelah lebaran (dua hari sblm babysitter balik), aku tumbang. Badan meriang-linu2, ingus meler, puyeng2. Sialnya, sore itu, Kalyla lagi rewel banget.. setelah mandi dan mau dipakein baju.. dia melenting2 tantrum, nangis kejer, dan gak mau dipakein baju. Mungkin karena lelah beraktifitas seharian, dan badan lagi gak enak juga.. waktu Kalyla ngamuk2 itu.. hampir selesai dipakein celana dan dia masih ngamuk2 nangis kejer.. aku tiba2 teriak “TERSERAH KALYLA MAU APA! TERSERAH!” aku taro Kalyla di lantai dan aku tinggalin dia di kamar. Gak lama Kalyla langsung ngejar aku, masih dlm keadaan menangis dan meluk kaki aku. I think she meant to say sorry. Aku langsung gendong dan peluk dia sambil bilang “maaf ya nak, Ibu tadi bentak dedek”. Nyesel L nyesel… banget! Sampai malam pun (dan malam besokannya) waktu anak2 udah tidur, aku masih nyesel dan kelonin Kalyla sambil mewek.. maaf ya nak.

Pernah dikasihtau kalau saat kita membentak anak, ratusan sel2 otak nya yg sedang berkembang pesat akan terganggu. Dan aku khawatir pertama kali aku bentak itu bakal jadi salah memori ekstrim negatif yg Kalyla inget L semoga tidak ya.

Mungkin jika sedang di situasi seperti itu, baik nya aku pindah ke ruangan lain dulu, istigfar yg banyak, muka tutupin bantal dan teriak “AAAAAAAARRRGHH!!!” sampai lega.. baru deh balik lagi ke anak2 ya. Sejak saat itu aku berjanji, mudah2an ini akan jadi kali pertama dan terakhir aku bentak anak2ku. Dan semoga Kalyla memaafkan Ibu. I know we are all human and not as perfect as our prophet, can’t be too hard to ourself.. tapi bila bisa dicegah.. menurutku harus berusaha dulu agar tidak terjadi. I just don’t want them to have bad memories of me.

Btw, ini foto keluarga perdana kami dengan baju seragam :p kebetulan pas lebaran, pas anak2 usia 18 bulan

ATT_1443440518124_IMG-20150726-WA0009

CAMPING HOMESCHOOLER SE-INDONESIA (FESPER 2015)

Enough dr mellow, beberapa minggu setelah lebaran, kita ikutan family camp di Cibodas Golf Park ( hampir 2 jam dr Jakarta kalau pakai macet). Gimana kita bisa tiba2 ikut camping ? hm.. agak panjang sih ceritanya.. sayang banget ya.. saya kemarin2 malas untuk update blog bulanan seperti komitmen sebelumnya. Mudah2an bisa saya lengkapi lagi segera. Pendek cerita, begini ..

Jadi sejak November 2014 kemarin, saya mulai suka baca2 buku parenting. Gara2 awalnya dengerin cerita kakak ipar yg sekolahin anaknya di salah satu sekolah inisial KF di BSD. Keponakan ku umur nya 4 tahun, dia di judge belum layak lanjut ke tingkat berikutnya karena : A… B… C.. (I cant tell cause its personal) tapi menurut saya.. itu gak layak dijadikan tolak ukur karena utk umur segitu belum saatnya HARUS BISA hal2 tsb. Sempat lihat buku PR dia, suruh bikin cerita pakai bhs inggris based on gambar yg ada di bukunya.. minimal 4 kalimat. BAHASA INGGRIS.. dan dia umur 4 tahun. Halaman2 sebelumnya dari buku PR nya itu, dia sudah diajarkan ON IN ABOVE BELOW etc.. yg seingat saya, saya baru belajar hal kayak gitu umur 2 SD. God, ya masa iya anak umur 4 thn sudah harus bisa baca tulis hitung, plus bhs inggris yg level begitu. I totally don’t agree with that.

Gak berapa lama, ada seminar Ibu Elly Risman dari yayasan Buah Hati di RS KMC tentang komunikasi dan pola asuh yg baik ke anak2. Aku ikut dan .. oiya, sebelumya juga aku baca buku Sabtu Bersama Ayah.. lalu setelah merenungi isi seminar Bu Elly dan cerita2 di buku tersebut.. aku mulai lanjut baca2 buku Ayah Edy sampai akhirnya semua buku Ayah Edy aku beli. Gara2 ini.. aku jadi flashback dong ke masa2 kecilku, masa2 aku sekolah, dan seterusnya sampai aku merasakan dunia kerja. Aku makin gak setuju sama system pendidikan di Indonesia yg semata2 mengutamakan KERTAS (baca : IJAZAH), semua jenis pelajaran di’cekokin’ ke anak2 tanpa mikir nanti kedepannya bakal dipakai apa enggak, pinternya karena hafalan lalu setelah ujian menguap begitu saja, jarang ada yg mencuat di satu bidang tertentu dan menjadi keahlian nya sampai dewasa.. tapi kebanyakan bagus di semua bidang but that’s it. They didn’t enjoy what they do in the future. Sedih ya… L

Sejak itulah.. tergerak hati aku untuk homeschool anak2 selama masa PAUD (sampai usia 6 tahun), masalah nanti SD – SMP dan seterusnya gimana.. lihat nanti apa yg anak2 ku pilih saja. Alhamdulillah suami setuju. Setelah tamat semua buku Ayah Edy, aku ikut Webinar yg diadakan oleh Mbak Lala dan Mas Aar dari rumahinspirasi.com. Mereka salah satu praktisi homeschooling di Indonesia dan sudah menjalankannya selama 13 tahun lebih dari anak pertama sampai ketiga. Mulai dari situ aku belajar banyak gimana memulai.. dan lanjut berjejaring dengan homeschooler (HS) lain di Indonesia. Sampai pada akhirnya, para praktisi HS ini selalu kumpul2 setahun sekali di acara FESPER (Festival PEndidikan Rumah) ini. Aku memutuskan untuk ikut serta dengan segenap was2 karena perdana camping, bawa toddler dua, tanpa suami 😀

Tema FESPER 2015 ini adalah zero waste. Jadi diusahakan tidak ada sampah selama camping. Wassalam yaa.. anak2ku masih pada pakai pospak, jadi gak mungkin gak ada sampah. Hahaha. Tapi panitianya gak kejam kok.. masih lenient lah.. hanya DIUSAHAKAN. Tapi dengan being lenient itu, kita para peserta nya malah fell challenged sendiri sih jadinya. Aku bertekad akan sangat mengusahakan sampah dari tendaku bener2 hanya pospak dan beberapa lembar tissue. Namun pada akhirnya nambah beberapa bungkus indomie, kopi instan sih.. dingin brur malem2.. pengenya ngemil :p

Anyway, karena panitia nya yg super solid dan oke banget persiapan nya, aku berani ikut wlpn tanpa suamiku (dan tau gak, pas sampe sana ternyata banyak ibu2 gokil yg bawa baby nya baru usai 3 bulan, 7 bulan, dsb.. surprisingly bayi2 ini nyenyak2 aja bobo nya sama kaya anak2ku.. ) Terus ya.. yg aku pikir dengan bilik mandi seada nya gitu, aku bakal males mandi karena jorok, antri, dsb mengingat peserta nya ada 150-an keluarga (yep, dikali 4 .. bayangin aja..) . Ternyata.. aku mandi terus tuh walaupun airnya dingin seada2nya kalau pagi 😀 Kamar mandi selalu ditinggalkan bersih oleh para pengguna sebelum nya, walaupun anak kecil sekalipun. Dan aku gak pernah antri lama.. paling lama itu antri 5menit-an. Jam makan juga antriannya berlangsung tenang lancar. Sesama tetangga antar tenda juga cepet banget akrab nya. Anak2 ku juga super happy karena ketemu toddler2 yg lainnya, main air di kali, mandi deket kali (airnya direbus dulu seuuus.. biar anget.. aku gak se-gila itu kok mandiin pake air dingin lsg dr kali pula… hahaha), lari2an kesana kemari tanpa was2 karena bnyk ortu2 yg berkeliaran juga saling menjaga anak2 peserta FESPER satu sama lain. Bahkan lucu nya ya… aku sempet denger pengumuman “telah ditemukan seorang bayi di musholla, bagi yg merasa ketinggalan silahkan langsung ke tenda utama” gelo yaah… hahahaha.. pasti keasikan ngobrol lalu lupa bawa anak :p . Selain itu, yg bikin aku happy juga di FESPER ini, aku punya banyak kesempatan untuk sharing dengan sesama praktisi HS, dengerin para senior HS yg bercerita.. ngobrol2 ke tetangga tenda.. aaah.. makin mantap lah hati ini untuk nge-HS anak2ku.

mtf_zYyZk_448.jpg

FESPER 2015 ini, bener2 bagaikan negeri diatas awan.. damai.. bangun tidur kanan kiri gunung, hirup udara segar, solat beratapkan langit ber-backsound air mengalir (kebetulan tendaku deket sungai), bintang2 malam berasa deket banget, ketemu orang2 yg senantiasa spread positive energy. SUPER Alhamdulillah!

Begitulah cerita bulan ke-18. Yes drama yes happiness. :p

IMG_20150813_075103

Bulan Kelima

BERJEMUR

Masih dalam episode anak2 pasca commoncold, didukung dengan cuaca di pagi hari yg sudah mulai bersahabat alias matahari pagi bersinar cerah, saya dan babysitter membiasakan diri untuk selalu menjemur mereka di lapangan depan rumah. Biasa nya anak2 bangun jam 5-6 pagi. Saya sarapan sambil nunggu Adis babysitter cuci-jemur baju anak2. Lalu jam 7, kita muter2 komplek.. hai hai sama ibu2 bapak2 tetangga.. lalu jemur anak2 di lapangan depan rumah. Matahari yg baik kata nya dari jam 7-9 pagi saja ya? Kita jemur anak2 telanjang dada paling lama 10menit.. karena takut item juga sih berhubung anak cewek kan. Lumayan lhoo meler ingus nya. Karena mereka sebel kesilauan melulu tiap dijemur, ahirnya saya beliin kacamata bayi.. tapi tetep ya.. ternyata hanya bertahan sebentar saja mereka betah pakai kacamata bayi nya 😀

ATT_1429864921963_20140522_072504

THEIR FIRST HOLIDAY – BALI !!!

Aahh..  ini saat yg paling saya tunggu2. Terakhir kali saya terbang itu, pulang dari Surabaya ke Jakarta setelah program bayi tabung.. yaitu bulan Juni 2013. Kebayang gak excited nya perjalanan pertama setelah melahirkan bersama bayi2 ?? Kacamata bayi udah beli, tutupan kuping  untuk take off dan landing di pesawat sudah beli, topi dan jaket buat bayi2 juga sudah lengkap semua nya tersedia.

Perjalanan di pesawat, semua lancar. Saya baru tau kalo dalam 1 row, gak boleh ada 2 infant.. karena pelampung hanya ada 4. Jadi aku pangku Malika dan Ibu ku di row terpisah pangku Kalyla. Tutupan kuping dipasang saat take off, Malika aku nenenin, Kalyla nenen dari asi perah. Selama terbang juga bobok. All went well sampai akhirnya menjelang landing di Bali, menjalani prosedur yg sama. gak rewel 🙂  Fiuuuh.. good girls!

Trip pertama anak2 ke Bali, langsung saya bawa mereka nyebrang naik ferry ke Nusa Lembongan. Agak gila sebenernya dan saya juga kaget banget pas sampe di pelabuhan. Oo..oouw.. kapal ferry nya yg begini ya.. yg kerasa banget ajrut2an nya. Ibu ku udah maki2 aku bego, egois, bla bla bla.. karena aku kan bawa 2 bayi dan babysitter ku gak ikut (Adis saya suruh cuti krn kasihan sudah 4 bulan gak ketemu anak nya). Bismillah, waktu naik ferry mulai agak susah nih. Karena musti naik tangga kapal sambil pegangan dan sambil gendong mereka juga yg notabene kepala mereka belom tegak banget dan saat itu air sudah mulai pasang krn sudah jam 3 sore. Shoot!! Tapi alhamdulillah aman2 aja walopun dgn segenap tenaga spy kepala mereka gak oleng. Mesin nyala.. mulai lah perjalanan pertama 30menit naik ferry. Sebelah saya, ibu bule yg udah sering bolak balik Lembongan.. dan lumayan amenenangkan hati saya. “She’ll be fine.. dont worry”. Ternyata bener. Malika dan Kalyla tertidur pulas tidak lama setelah mesin dinyalakan. Dan malah kebangun saat mesin dimatikan waktu mau parkir. Nah waktu mau turun ini nih yg deg2an, air sudah makin tinggi.. kapal parkir jauh dr daratan. Alamaaaaak…. tapi alhamdulillah lagi2 semua berjalan lancar.. semua membantu.. walopun celana saya basah krn kerendem air pasang. Yg penting lancar sampai di daratan lagi. Thanks girls!

Di Lembongan kita nginep di Indiana Kenanga Villa ( http://www.indiana-kenanga-villas.com), enaak banget kamar nya super homie! Terbayar lah lelah nya perjalanan kami yg terasa sangat panjang hari ini. Sampai di penginapan, saya langsung mandiin anak2, nenenin dan mereka tidur pulas pun. Selepas itu, baru deh saya makan malam dengan tenang dan siap2in baju untuk besok.

ATT_1429864922115_20140528_215734

Pagi hari nya, karena terlalu lelah, kita baru pada bangun jam 6.30 (yep, I know, solat subuh nya telat), lanjut sarapan dengan pemandangan pantai lembongan.. love it! sarapan  nya sederhana banget sih, kita hanya bisa pesen antara indonesian, atau american breakfast. Tapi karena pemandangan nya pantai dengan matahari yg bersinar dengan indah nya, feels like heaven! Berhubung masih bayi banget, blom bisa duduk pula, jadi kita foto2 nya sambil tidur2an deh di bangku leyeh2 yg disediakan villa di pinggir pantai. hehehe. Selesai sarapan, aku dan Ibu balik ke kamar.. while adek2 ku lanjut snorkling. Yg aku suka dari Lembongan ini, masih kerasa banget kampung Bali nya.. no crowd at all! Sinyal HP juga bagus, dan internet juga sampe kok disini.. jd gak stranded2 amat. Sayang ya.. hanya semalem kita disini, harusnya memang 2 malam.. Menjelang waktu checkout, kita langsung beberes lagi menuju destinasi selanjutnya : Nusa Dua.

Di Nusa Dua, kita cobain nginep di Mulia. Begitu sampai entrance nya.. waooww.. mewah amat yak. Jauh sama yg di Jakarta. Tapi proses check-in nya agak2 mengecewakan sih. Jam check-out tamu itu jam12 siang, saya dtg on time jam 3 sore ketika jam check-in. Ternyata kamar nya belom siap 😦 bayi2 udah mulai cranky krn perjalanan dr Lembongan nyebrang balik ke Bali naik ferry lalu lanjut naik mobil lg ke Mulia.. yg dewasa aja pegel2 pengen cepet2 goler2an.. apalagi yg bayi. Setelah suami ku misuh2 sama mbak2 resepsionis nya, akhir nya kita dibolehin goleran sbntr di kamar yg sbnr nya bkn kamar kita. Trs selang 10 menitan baru deh msk ke kamar kita yg sbnr nya. Aaah.. finally! Langsung deh isi bath tub, sambil nunggu.. leyeh2 sbntr di kasur.. dan gantiin bayi2 baju bernang. Untung nya mereka happy2 aja 😀

ATT_1429864922167_20140530_080621ATT_1429864922060_20140529_174943

Too bad ya.. liburan pertama bersama bayi2, aku gak bawa baby sitter. Ternyata capek bgt dan jd gak bisa menikmati liburan seperti yg aku bayangkan. Aku sampai gak sempet ke pantai nusa dua atau bahkan nyobain bernang di Mulia 😦 next holiday pokok nya harus bawa baby sitter no matter what! ^^

Setelah Nusa Dua.

Bulan Keempat

Hai semua!

Finally, saya dapet mood (dan waktu) untuk update blog lagi.

Sedih deh, masa terakhir update blog itu waktu bayi2 umur 3 bulan, dan sekarang sudah 15 bulan. hahahaha. Lama banget yak. Semoga saya masih refresh beberapa momen2 penting di setiap bulan nya.

TENGKUREP

Alhamdulillah, MaliKalyla sudah mulai bisa tengkurep sendiri. Terus mulai bisa ngangkat2 kepala saat tengkurep itu. Stimulasi agar bisa tengkurap nya mudah mom, jadi saat berbaring dikasi mainan yg bisa bunyi2, di arahkan ke samping, lalu taro dah di kasur, biasa nya mereka akan termotivasi untuk ngambil mainan tsb.
Atau, cara mudah nya ya.. langsung ditengkurepin.. udah gak serem bakal sudden infant death lagi lah ya kalo udah umur segini, krn sudah pintar reflek bernafas nya (kalo idung nya ketutupan, lsg bisa mlengos sendiri supaya bisa nafas lagi).
Tummy time (istilah bule nya tengkurep) kata nya baik untuk dilakukan beberapa kali sehari selama 5-10menit. Menurut Ibuku, bisa melatih kerja jantung nya. Melatih kekuatan kepala juga biar cepet bisa tegap kalo digendong. Kalo lagi tummy time gini, biasa nya mereka aku taro di play mat yg ada bunyi kresek2 nya, ada kaca nya biar mereka bisa ngaca, trs ada gantungan2 mainan krincing2. Jadi mereka betah tengkurep lama (ya..15 menit lah max).

20140429_104836

BABY SWIM DI RUMAH

Kemarin saat mereka sudah 3 bulan dan mencapai berat 5kg, saya mulai bawa mereka ke baby spa untuk latihan berenang. Kata nya baik untuk melatih otot2 kaki, tangan.. dan gak parno-an sama air pastinya. Berhubung sekali ke Mom & Jo hanya untuk bernang habis sekitar 145ribu (dan dikali 2, jadi 290ribu) bokek juga ya moms lama2. Suamiku memutuskan untuk beli kolam tiup yg muat 2 bayi dan neck ring (380ribu + 25ribu x 2 neck ring). Jadi bisa bernang dirumah anytime, lebih irit pula. hehehe.
Awal2 mereka masih diem aja di satu titik, nanti lewat 5 menitan mulai deh ke sisi kanan kiri bergantian, malah kadang nabrak krn terlalu aktif 😀 lucu banget liat mereka happy di kolam. Biasa nya 15 menit bernang, aku suruh udahan krn khawatir kedinginan. Mungkin mereka masih terlihat semangat main ya.. tp berhubung masih orok.. 15 menit cukup lah.
Selesai bernang, mandi, lanjut nenen, biasa nya mereka langsung tertidur pulas dan lama. Lumayan… ada waktu buat beresin kamar mandi, njemur kolam, dan istirahat sebentar Ibu nya 🙂

20140511_075144

20140511_073349

YOUNG LIVING INDONESIA

Mungkin beberapa moms ada yg pernah denger tentang young living? Kalo belom, monggo dibaca2 di http://www.aromaterapisehat.com
Saya mulai jatuh cinta sama oil ini dari jaman hamil. Dikenalin sama mbak evariny, therapist untuk hypnopregnancy itu lhoo.. Dia suka pakai oil ini untuk aromaterapi di rumah nya tempat aku biasa dateng untuk konsul. Sempet membandingkan dengan oil sejenins merek lain, tapi kok ya menurutku kurang kuat aroma dan efek nya.
Nah, 2014, Young Living mulai merambah Indonesia, dan banyak agen2 nya di instagram (@irmasyahrifat , @ylindonesia , @younglivingjak , etc) . YL jadi lebih mudah didapat, harga nya juga serupa kok.. tapi ketersediaan oil nya yg beragam, terutama yg blend oil. Oil pertama yg aku beli tipe nya Gentle Baby. Harga nya agak mahal karena ini mixed oil.. (15ml, 890ribu). Tapi manfaat nya lumayan banyak untuk Ibu dan Bayi. Kalo untuk aku, sambil mompa asi biasa nya aku juga hirup2 ini.. plus dipasang di diffuser (beli di ace hardware, 300ribu).. lmyn membantu menenangkan pikiran yg berujung pada banyak nya hasil pompa-an asi. terus aroma yg keluar dari diffuser kan dihirup juga ya sama anak2, karena tiap malam aku pasang.. lumayan.. jadi gak resah bobo nya.
Karena cocok, aku ahirnya beli paketan yg everyday oil (2.2jt). isinya macem2 :

Singles
1 – 5 ml Frankincense
1 – 5 ml Lemon
1 – 5 ml Lavender
1 – 5 ml Melaleuca Alternifolia
1 – 5 ml Peppermint

Blends
1 – 5 ml Joy™
1 – 5 ml Purification®
1 – 5 ml PanAway®
1 – 5 ml Thieves®
1 – 5 ml Stress Away

kesepuluh oil ini sangat sangat berguna untuk sehari2 dan oke lah untuk pengguna pemula. Kepake banget sebagai pengganti obat. Yg cinta banget sm pengobatan holistik, I suggest you to try this.

20140508_145037

COMMON COLD

Perdana ni MaliKalyla bertemu dengan commoncold, bulan lalu hanya demam saja. Dan bulan ini kena lagi pilek. Lagi bulan2 ganti musim dari hujan ke kemarau. DSA ku menyarankan untuk bersihin kasur dan ganti sprei 2 x seminggu, plus bersihin AC 1 bulan sekali.
Alhamdulillah mereka gak terlalu lama sakitnya. Karena aku masih takut kasih mereka obat, saat demam aku lebih sering nenenin dan oles2 peppermint oil di telapak kaki nya setiap 4 jam. Pilek nya juga perlahan2 hilang.. karena intensitas nenen dan skin to skin yg lebih sering juga mgkn ya.

Anywaay…

Sudah bulan ke-empat. Malika sudah … kg, dan Kalyla sudah … kg. Mencukupi standar semua! yeay!

20140517_103042

Bulan Ketiga

Bulan Ketiga

Stok ASI perah (ASIP)

Memasuki bulan ketiga ini, berarti udah mendekati waktu balik kerja lagi. Sering bgt kepikiran untuk gak usah kerja lagi aja. Lebih enak sama anak2 di rumah.. mengamati tumbuh kembang mereka dari hari ke hari. Tapi setelah dipikir2 lagi.. selama ini toh kerja nya nyantai juga. Ke kantor paling cuman 3 kali dalam seminggu. Kalo lg jadwal lapor pajak paling 4 kali. Di kantor juga cuma 4-6 jam paling lama. Jadi.. yasudah lah.. demi bisa belanja2 printilan ucil2 yg lucu2 ini di instagram (loh?).. saya memutuskan tetap bekerja seperti biasa 🙂

Salah satu persiapan ngantor dengan newborn baby dirmh tentunya ketersediaan stok asi perah. Karena ngilu mompa manual pake tangan.. aku memutuskan untuk beli pompa asi. Setelah browse2 dan research di forum2.. mostly working mom punya nya pompa elektrik duo (2 payudara sekaligus) untuk dirumah dan satu pompa manual yg simpel untuk dibawa2 ke kantor atau bepergian.

Sebelum nya aku dapet lungsuran medela swing (elektrik) dari sepupu ku. Sempat beberapa kali aku coba pakai pompa. Awal nya ya enak2 aja sih.. karena itu pompa pertama yg aku pakai dan mungkin jg karena nama medela sudah terkenal untuk urusan asi perah, jd aku sugesti jg kalo itu enak. Namun.. lama2 kok cium bau2 gak enak dr mesin pompa nya. Penasaran, aku buka deh.. ternyata asi ku banyak yg nyasar ke mesin nya. Gabus yg ada di dalem mesin nya itu jd bau asi busuk. Dan setiap mompa jadi suka ada bunyi2 tambahan yg mengganggu. Setelah browse lagi.. medela swing ini disebutnys open system.. jadi gak ada penghalang dari sedotan asi ke selang2 asi yg ngehubungin ke mesin. Maka nya suka ada asi yg nyasar ke mesinnys. Beberapa minggu saja aku pakai medela swing nya.. karena rusak kebanyakan masuk asi dan aku males (plus gak ada waktu jg) ke Kelapa Gading (service center Medela) untuk servis. Ujung2 nya dimuseum kan deh. Untung lungsuran yak.. kalo beli mah sakit ati juga mana harga nya sampe sejutaan.

Dari medela aku coba cari lagi pompa elektrik lain. Pilihan hati jatuh ke pompa elektrik merek Ameda tipe Lactaline. Aku tau merek ini dari mom and baby fair oktober 2013 lalu, Ameda buka stand dan ada brosur sewa pompa asi ameda ini juga di goody bag yg dikasih dari RS KMC pas lahiran kmrn. Ameda kayak nya baru bgt masuk Indonesia, soalnya org masih bnyk yg gak pernah denger merek ini. Awal nya aku sewa dulu selama seminggu.. karena khawatir udah beli mahal2 (harganya 2.850.000) trus taunya ble’e lagi kaya medela swing. Harga sewa seminggu itu 200rb.. plus deposit 500rb (yg kalo ameda nya terawat dgn baik saat dikembalikan, akan dibalikin lg uang nya), dan kalo memutuskan beli, harga nya bisa langsung dikurangin aja dari yg udah dibayarkan sebelum nya. Yg membedakan Ameda lactaline dengan pompa lain adalah dia punya pengatur suction dan speed nya sendiri. Jadi gak sakit krn kekuatan nyedot nya disesuaikan sm mau kita dan kalo lg pengen cepet penuh, tinggal diputer ke kanan lagi. Sempet ya iseng cobain medela mini electric punya kakak ipar, astagaaaaah nyedot nya kenceng banget! Udah berasa mau lepas itu puting. Cukup 1 menit langsung lepas. Balik ke Ameda Lactaline, pompa ini closed system, jd ada semacam klep lagi yg menghalangi asi masuk ke selang lalu masuk ke mesin.. jd mesin nya awet. Bersihin nya juga praktis karena gak perlu bersihin selang nya. Minus nya cuma agak lbh berisik dibanding medela swing tapi gak seberisik medela mini electric yg suaranya ky mesin potong rumput mnurutku :p . Untuk ngeredam suaranya, biasanya aku tutupin selimut mesin nya. Jd bayi2 gak kebangun.

image

Electric breastpump buat dirumah

Nah.. untuk pompa manual.. pilihan hati jatoh pada phillips avent manual breast pump !! Kenapa? Ya..  itu lagi.. setelah baca di forum2, pompa manual yg paling fenomenal dan terkenal dengan kenyamanan nya itu ya phillips avent ini. Maka nya harga nya lebih mahal dari pompa manual lain yg ada di pasaran ( di asibayi.com kemaren beli nya 825.000 ). Perkakas nya juga simpel banget, easy to install and uninstall.

image

Mudah dicuci, semua bagian washable jd gak bau asi. Yg bikin pompa ini nyaman adalah bantalan yg ada di cup payudara nya, jd empuk2 enak kaya dipijet gitu.. mungkin jd menstimulasi asi nya keluar lebih banyak jg ya krn enak berasa dipijetin :p . Untuk cup nya ada tutupan nya looh.. jd tetep terjaga kebersihannya. Debu2 dan kotoran2 gak nempel di bantalan payudara nya. Terus kita juga bisa sambil duduk senderan santai2 mompa nya kalo pake avent ini.

image

Kalo aku mompa dirumah pake si ameda, itu aku gak bisa senderan, harus semi nunduk dikit (dikit doang) supaya asinya gak mampet di dalem membrane nya. Beberapa hal ini rupa nya menjelaskan kenapa phillips avent ini dihargai 825.000 while merek lain cuma 100-300ribu.

image

10 jam diluar rumah, Alhamdulillah dapet segini 🙂

InvestASI pada ASI gak bakal rugi bu ibu. Mahal di awal demi anak2 dapet cukup ASI.. ya tho? Daripada beli susu formula mahal2 tapi susu sapi.

image

Tips Mompa ASI biar stok ASIP nya banyak dan berkualitas

Waktu anak2 ku umur 2,5 bln.. aku udah mulai coba test kerja. Biasanya aku abisin kerja seharian ke 2 tempat kerja sekaligus yg makan waktu dari jam 8 pagi (brgkt dr rmh 6.30 am) dan sampe rumah lagi jam 7 malem. Awal2 mulai kerja, stok asi perah di freezer masih dibawah 20. Dan kalo ngantor ditinggal 10-12 jam gitu.. bisa abis 12 – 14 botol asi. Jadii.. sisa-an di kulkas cuma 6 botol. Di hari dimana aku gak kerja, aku kejar deh stok nya. Sebisa mungkin kalo malem dpt 3-4 botol. Saat anak2 tidur.. aku coba pompa lagi. Tapi tetep ya ternyata.. setelah 2 minggu dijalanin.. stok nya selalu kejar2an. Baaah.. macem mana inii.. kerja jg gak tenang krn khawatir keabisan asip di rmh ( wlpn alhamdulillah bln pernah kejadian sih ) . Sampe pada akhir nya aku ikut workshop essential oil dan ketemu sama seorang doula. Aku sharing di workshop itu kalo aku lg kejar2an stok asip untuk twin ku dan gak tau strategi nya gimana ya biar di freezer cukup terus. Mbak doula ini ( nama nya mbak evi ) ngasih aku kontak mbak AIMI yg sukses kasih asi sampai anak kembar nya umur 2 taun.. nama nya mbak Wilda.

Sampai rumah aku whatsapp mbak wilda.. dan ceritain masalah stok asip ku. Mbak wilda ngasih link artikel yg pernah dia tulis tentang manajemen
ASIP. Ini link nya : http://t.co/IYfvKrq6gg

Kalo ini tentang Penyimpanan dan penggunaan ASIP : http://t.co/jKt1CwFWdi

Link terakhir tentang benefit nursing tandem : http://t.co/AdlbbFN0s6

Aku nyontek plek plek jadwal mompa nya mbak wilda. Plus tips2 lain seperti lebih sering nursing tandem karena lebih menstimulasi produksi ASI dan agar makin bonding sama twin, be happy dan yakin kalo Allah senantiasa memberikan ASI yg pasti cukup dan sesuai dgn kebutuhan baby nya.. jadi gak ada tuh cerita ASI gak keluar atau gak cukup.

Setelah beberapa minggu aku jalanin terus, alhamdulillah stok ASIP nya mulai membanyak.. selama ditinggal kerja dapet 7-8 botol dari 4 kali mompa, malem nya dapet lagi 3-4 botol, belom ASI dari LDR (latch down reflex) alias ASI yg ketampung di tampungan ASI yg aku selalu pake.. bisa dapet 50ml sendiri seharian. I also found that punya temen yg sesama busui jg bisa saling support alias saling ngomporin loh.. jadi misal kita baru mompa.. poto dpt 200ml.. tnyt tmn busui kita yg lain bisa dpt 230-240ml.. dijamin langsung panas deh kita nya.. rasa nya pengen mompa terus supaya dpt at least sama atau lebih banyak dr temen busui kita. Hahahah. Seru yak?

Selain kuantiti.. kualitas ASIP juga harus diperhatikan ya bu ibu. Tetep konsumsi makanan2 sehat dan bernutrisi tinggi serta beragam juga (jangan itu2 mulu). Karena apa yg kita makan, bayi kita makan dan ngerasain juga. Kebayang gak kalo kita ngemilin gorengan abang2 mlulu pas kerja.. bayi kita makan itu juga.. kasian kan? Harus beragam karena nanti waktu baby pada mulai makan, mereka udah familiar dengan rasa tersebut.

Terus ya.. ASI itu ada 2 bagian.. fore milk dan hind milk. Fore milk itu yg keluar pertama2.. bisa dibilang appetizer. Warna nya lebih bening dan tekstur nya lebih cair. Kalo hind milk itu ASI level selanjutnya.. yg keluar setelah fore milk, warnanya lebih putih dan terlihat lebih kental (bisa dibilang ini main dish nya) Kata nya kalo ASI yg bagus dan berisi itu yg hind milk nya banyak. Naah.. setelah mengkonsumsi berbagai macam makanan, aku mendapati beberapa yg aku rasa bisa membuat produksi hind milk nya lebih banyak : sayur2an hijau, bebek, daging kambing, duren, daging sapi (lidah sapi jg loh), susu almond, dan msh bnyk lagi.. tapi aku lupa. Ini berdasarkan laporan babysitter jg, karna yg suka ngeluar2in botol asip dari tas asip ku kan dia.. trs dia suka ngeliatin. Sama kalo lagi nyuci botol jg lebih licin dan berlemak kata nya kalo aku abis makan makanan tsb. Soo.. mitos kalo makan katuk bisa bikin asi lebih banyak, aku rasa ada bener nya jg.. tp gak berarti kalo gak makan katuk produksi asi langsung berkurang ya.. any food any mood booster will imboost your breastmilk production insya Allah. Just be happy, enjoy and cherish every minute of breastfeeding your baby.. cause you will miss this moment sooo much once they grow and start weaning. Bisa dilihat ini stok ASIP April hingga akhir Mei kemarin.

image

40 bottles, end of April.
image

72 bottles, my max stock, end of May.

Malika Demam.

Aku punya temen cowok, orang nya cuek, bukan yg tipe family man gitu lah, anak nya udah tiga.. tapi.. when it comes to anak sakit.. ini orang panik nya luar biasa.. langsung pulang nemuin anak nya tanpa babibu. Dia selalu bilang ” paling sedih deh wi kalo denger anak sedih .. mau kata sariawan doang jg.. ”

Kali ini aku ngerasain sendiri. Malika sempet demam setelah vaksin PCV dan rotavirus. Liat Malika yg biasanya ketawa2 ngoceh2 aktif, terus pas demam kemaren lemes, diem aja, sayu.. aduh maak.. sempet sampe nangis aku pas semua udah pada bobo. Beneran sedih banget 😦 Padahal rencana nya sehari setelah suntik itu mau ke mom n jo untuk baby spa ( berenang dan pijet ) akhir nya hanya Kalyla deh yg baby spa.. Malika nemenin aja di ruangannya.

DSA nya emang sempet bilang sih sebelom nya kalo ada kemungkinan demam, tapi mudah2an enggak. Dr. Made udah ngajarin gimana handle anak yg lg demam tanpa harus minum obat atau ke dokter dengan metode yg dia sebut kopi panas. Kira2 berikut hal2 yg disarankan untuk dilakukan :
1. Biasanya abis bikin kopi, supaya anget lbh lama kan ditutupin ya gelasnya? Kalo dibuka gitu aja malah cepet dingin. Untuk anak demam, gak perlu justru dipakein baju tebel, jaket, diselimutin.. pake baju biasa aja lengan pendek supaya cpt dingin badannya.
2. Kalo minum yg anget2.. kita suka tiup2 biar cpt ilang panasnya. Sama hal nya dengan demam, AC tetep dinyalain aja suhu 26-27 biar ‘ketiup2’ demam anak nya
3. Org tua suka ada yg nuangin ke piring kecil kopi nya.. trs di sruput dr piring. Kata nya biar lbh cpt dingin krn dipindahin ke media lain. Untuk demam.. skin to skin dengan Ibu whilr breastfeed itu jg untuk mentransfer panas dr tubuh baby ke tubuh Ibu agar lbh cepat turun demam nya.
4. Yg trahir perumpamaan kopi panas nya aku lupa. Tp untuk demam nya.. kita siapin 2 waslap dan air suhu anget2 kuku dalam baskom. Usap pake waslap basah satu bagian badan, lalu keringkan dgn waslap kering. Pindah ke bagian tubuh lain, lakukan hal yg sama. Tapi satu bagian satu bagian yah.. jgn semua nya di waslapin basah dulu.. yg ada masuk angin. Saat melakukan ini, AC lbh aman dimatikan dulu.

Selain 4 hal ini, bantuan bye bye fever juga ngaruh loh. Kmrn Malika aku tempelin satu kali aja.. dalam 3 jam turun dr 37,4 ke 37. Plus tetep yah nenenin sesering mungkin baby nya 🙂

image

Demikian cerita bulan ketiga. Di bulan ini aku makin get used to dengan status baru sebagai ibu bayi kembar. Udah gak kaget lagi.. tidur anak2 jg lebih kebaca jam nya jadi aku bisa lebuh atur waktu antara nursing dan working. Tentu nya dengan support dr keluarga dirumah ya.. 🙂

Bayi2 udah pada ngerti difoto loh setiap aku pasang kamera di hadapan merekam hahahaha.

image

image

image